Kruse Mengkritik Kembalinya Bundesliga

Kruse Mengkritik Kembalinya Bundesliga

Pemain depan Jerman Max Kruse mengatakan bahwa kembalinya Bundesliga terlihat “membosankan” karena mantan penyerang Wolfsburg, Werder Bremen dan Borussia Monchengladbach mengkritik protokol jarak sosial di liga, yang membuat laga harus berlangsung tanpa ada penonton.

Pemain yang berusia 32 tahun itu saat ini tampil untuk tim Turki Fenerbahce, termasuk di antara mereka yang menyaksikan kembalinya sepak bola akhir pekan ketika Bundesliga menjadi liga utama Eropa pertama yang melanjutkan permainan setelah sempat terhenti karena wabah virus corona.

Pertandingan dimainkan tanpa ada penonton, memberikan tampilan dan nuansa yang jauh berbeda dari pertandingan Jerman yang biasanya, yang cenderung sangat dipengaruhi oleh para penggemar negara yang terkenal dengan semangatnya.

Tanpa para penggemar itu, Kruse mengatakan bahwa pertandingan telah kehilangan kilauan saat penyerang veteran itu bertanya mengapa liga begitu bersemangat untuk segera dimulai kembali.

“Permainan itu relatif membosankan tanpa penggemar,” katanya di Instagram Live.

“Fans adalah bagian dari sepakbola.”

“Mengapa kamu tidak berhenti dan kemudian melanjutkan bermain di bulan Agustus?” sambung dia.

Kruse mengatakan ada satu hal positif setelah sepakbola Bundesliga kembali dilanjutkan.

“Uang kembali mengalir”.

Kruse Mengkritik Jalannya Bundesliga Setelah Kembali

Sementara kembali melanjutkan liga telah sedikit menghapuskan rasa khawatir bagi beberapa orang, itu juga telah menimbulkan kebingungan karena beberapa praktik jarak sosial di liga.

Dedryck Boyata dituduh meremehkan nasehat sosial jarak jauh dan menanamkan ciuman pada rekan setimnya di Hertha Berlin sebagai bagian dari perayaan gol akhir pekan, hanya bagi bek yang mengklaim bahwa dia memberikan instruksi sepotong set kepada Marko Grujic.

Pemain seperti Cesc Fabregas dan Radamel Falcao, mengurangi peran para penggemar ketika liga mereka menunggu untuk memulai kembali, mempertanyakan larangan merayakan, menunjuk saat kontak dekat yang dilakukan di sepanjang pertandingan sepakbola tipikal.

Selain itu, liga telah menghentikan sementara sesi jabat tangan pra-pertandingan, sementara pemain yang tersisa di bangku duduk saling menjauh dan menggunakan topeng menutupi wajah mereka.

Banyak dari pemain kiri yang diukur seperti Kruse bingung tentang apakah kebijakan yang ada benar-benar berfungsi sebagaimana mestinya.

“Kurasa ada beberapa hal di sana yang harus kau pikirkan lagi,” ucap Kruse.

“Pengganti masker wajah dan duduk terpisah dua meter di tribun, mereka melakukan pemanasan dengan topeng, lalu ketika mereka memakainya, itu tidak lagi menular? Atau apakah hanya aku yang tidak mengerti?”

Kruse juga berkomentar lewat Twitter pada hari Sabtu untuk menyuarakan rasa frustrasinya saat menonton pertandingan pada hari itu.

“Menonton Bundesliga itu menyenangkan! Terutama aturan untuk tidak ada kontak fisik saat bersorak tetapi berpegang pada lawan di tikungan bukan masalah,” tulis Kruse di tweet.